Profil : Muhammad Jusuf Kalla

22 Juli 2014
Jusuf Kalla lahir di Watampone, 15 Mei 1942 merupakan anak kedua dari 17 bersaudara. Semasa muda, Kalla banyak menghabiskan waktu untuk berorganisasi kepemudaan. Pengalaman berkecimpung dengan organisasi berhasil mengantarkan Kalla untuk menjadi orang kedua di Indonesia pada tahun 2004-2009.

Awal nama Kalla dikenal pada tahun 1968, saat dirinya menjadi CEO NV Hadji Kalla. Di bawah kepemimpinan Kalla, perusahaan NV Hadji Kalla berkembang kian pesat. Dari semula hanya sekedar bisnis ekspor-impor menjadi meluas ke bidang perhotelan, konstruksi penjualan kendaraan, kelapa sawit, perkapalan, real estate, transportasi, peternakan udang, dan telekomunikasi.

Karir politiknya bermula saat dirinya menjabat sebagai ketua Pelajar Islam Indonesia (PII) cabang Sulawesi Selatan pada tahun 1960-1964. Berlanjut menjadi ketua HMI cabang Makassar pada tahun 1965-1966. Tak puas sampai di sana, pada tahun 1967-1969 Kalla menjadi ketua Dewan Mahasiswa Universitas Hasanudin dilanjutkan sebagai ketua Dewan Presidium Kesatuan Aksi Mahasiswa Indonesia (KAMI) pada tahun 1967-1969.
Bakat dagang yang diturunkan oleh sang ayah rupanya tak menguap sia-sia. Sebelum terjun di dunia politik, Kalla sempat menjabat sebagai Ketua Kamar Dagang dan Industri Daerah (Kadinda). Anak dari pasangan H. Kalla dan Athirrah ini dulunya dikenal sebagai pengusaha muda dari perusahaan milik keluarga bendera Kalla Group.

Pada tahun 1965, setelah pembentukan Sekretariat Bersama Golongan Karya (Sekber Golkar), Kalla terpilih menjadi ketua Pemuda Sekber Golkar Sulawesi Selatan dan Tenggara (1965-1968). Di tahun yang sama, saat Kalla tengah menyelesaikan tugas akhir, dirinya terpilih menjadi anggota DPRD Provinsi Sulawesi Selatan periode 1965-1968. Karir politik Kalla seketika melesat saat dirinya terpilih menjadi anggota Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) pada tahun 1982-1987 mewakili Golkar dan pada tahun 1997-1999 mewakili daerah.

Sebelum terpilih menjadi ketua umum partai Golkar pada tahun 2004, Kalla sempat terpilih menjadi Menteri Perindustrian dan Perdagangan RI di masa pemerintahan Presiden Abdurrahman Wahid selama enam bulan (1999-2000). Pada masa kepemimpinan Presiden Megawati Soekarnoputri, Kalla kembali diangkat menjadi menteri. Kali ini sebagai Menteri Kesejahteraan Rakyat Republik Indonesia (Menko Kesra), di tengah jalan Kalla mengundurkan diri karena berniat maju mencalonkan diri sebagai Wakil Presiden mendampingi calon presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Kemenangan telak membuat pasangan SBY-JK melenggang menuju istana negara untuk disahkan sebagai presiden dan wakil presiden periode 2004-2009. Dengan terpilihnya presiden dan wakil presiden baru tersebut merupakan pasangan hasil pemilihan pertama langsung dari rakyat Indonesia.

Selepas jabatan sebagai wakil presiden pada tahun 2009, suami dari Mufidah Jusuf dan ayah dari lima orang anak serta sembilan cucu ini menjabat sebagai ketua Palang Merah Indonesia periode 2009-2014.

Pada bulan September 2011, Kalla mendapatkan gelar Doctoral Causa keempatnya dari Universitas Hasanudin Makasar bidang perekonomian dan politik. Saat ditanya komentarnya, dirinya berpesan bahwa, jangan pernah memberikan jualan politik yang berisi janji-janji, tetapi bagaimana masyarakat adil dan sejahtera terwujud. Pemimpin yang membina kemakmuran tanpa pemerataan adalah masalah besar. Keadilan boleh susah, tetapi harus susah bersama. Maju dan sejahtera pun harus bersama.

Selain itu, pada Desember 2011 Kalla berhasil mendapatkan penghargaan BudAi (Budaya Akademik Islami) dari Universitas Islam Sultan Agung Semarang dan Penghargaan Tokoh Perdamaian dalam Forum Pemuda Dunia untuk Perdamaian di Maluku, Ambon, 2011.

Penghargaan lain diberikan kepada Kalla yakni penghargaan Dwidjosowojo Award dari Asuransi Jiwa Bersama (AJB) Bumiputera 1912 pada bulan Januari 2012 dan penghargaan The Most Inspiring Person pada bulan dan tahun yang sama disematkan atas prestasi yang telah diukir. Penghargaan tersebut diberikan oleh Men's Obsession, majalah prestasi dan gaya hidup.

Kini, di tengah kesibukannya sebagai ketua umum Palang Merah Indonesia, Kalla masih menyempatkan waktu untuk bermain dengan cucu-cucu kesayangannya. Dia juga terpilih sebagai Ketua Umum Pimpinan Pusat Dewan Masjid Indonesia (DMI) dalam Muktamar VI DMI untuk periode 2012-2017.

Pada tanggal 19 Mei 2014, Kalla resmi menjadi pendamping Jokowi dan maju sebagai calon wakil presiden Indonesia periode 2014-2019. Pasangan Jokowi-JK ini akan melawan pasangan Prabowo-Hatta pada pemilu presiden tahun 2014 yang dilaksanakan 9 Juli 2014.
Dan tampaknya hanya keajaibanlah yang bisa menggagalkan Pak JK jadi Wakil Presiden. Kita tunggu dan kita buktikan.
Postingan ini dilengkapi fasilitas pengaturan jenis dan ukuran font.
Pilih dan atur sesuai selera agar nyaman di mata. Terima Kasih.

27 komentar :

  1. ya kita tungguh siapa yang akan menang hari ini kalla atau prabowo

    BalasHapus
  2. kita tunggu siapa yang akan menang kalla atau prabowo

    BalasHapus
  3. menarik artikelnya tentang jk

    BalasHapus
  4. yang menjadi capres ataupun cawapress semuanya punya profil yang luar biasa,,

    BalasHapus
  5. Wah keren gan artikelnya


    KUNJUNGI TIPS TRIK KOMPUTER

    http://anak-kom.blogspot.com/
    TIPS TRIK KOMPUTER

    BalasHapus
  6. profilnya sangat lengkap makasih infonya

    BalasHapus
  7. untuk kedua kalinya JK menjadi wakil presiden RI

    BalasHapus
  8. meskipu sempat jadi capres tetapi tidak jadi tapi JK tetep Pd aja

    BalasHapus
  9. Jk sangat percaya diri waktu ditawari menjadi pasangan jokowi

    BalasHapus
  10. sangat lengkap sekali profil tentang jk ini makasih banyak infonya

    BalasHapus
  11. Sosok yang telah teruji dan berkapasitas untuk memimpin negeri

    BalasHapus
  12. sosok yang bakal jadi wakil pemimpin

    BalasHapus
  13. Wah.. keluarga besar. Saudara-saudara Pak JK ternyata banyak ya

    BalasHapus
  14. Artikel yang menarik, terima kasih gan sudah sharing :D

    BalasHapus
  15. menarik dan bermanfaat sekali artikelnya

    BalasHapus
  16. semoga dengan naiknya pak jusuf indonesia makin makmur

    BalasHapus
  17. silahkan kunjungi web kami, disini anda akan menemukan jawabannya mengapa rumah jawa bagus untuk pembentukan karakter anak, anda juga akan mengetahui alasannya bahwa ternyata rumah jawa adalah lambang keagungan Tuhan. disini juga anda dapt menemukan berbagai info rumah murah,jual beli rumah
    contoh rumah minimalis ,jual rumah,rumah dijual
    rumah ,bentuk rumah minimalis,model rumah terbaru,contoh rumah minimalis
    desain rumah sederhana,model rumah minimalis
    model rumah ,denah rumah
    desain rumah,design rumah minimalis
    design rumah ,joglo
    gazebo minimalis,gazebo
    rumah joglo modern,rumah adat joglo
    rumah joglo ,properti
    gambar rumah,rumah jogja ,jasa desain rumah

    BalasHapus
  18. Sukses pak jk, jaga kesehatan pak

    BalasHapus

Random Post

Back to top

Sugeng

Selamat
Hari

Have
a nice day

~mars~